Thursday, January 16, 2020

Saatnya Ganti Laptop lagi!! || ASUS ZENBOOK UX434F



       Asus kembali bikin galau.. Semula sudah nyaman dengan Vivobook s14 sebagai daily driver editing video dan lainnya Kali ini digoda habis-habisan dengan Zenbook 14 Apa sih yang bikin menarik dari laptop ini? 
        Ini dia Asus Zenbook 14 dengan kode varian UX434F, punya tampang ala Zenbook Classic dan  hampir mirip dengan Asus Zenbook 14 UX433 versi sebelumnya yang pernah launching bulan Januari kemarin. Body slim, bobotnya pun terbilang ringan, jadi pas banget nih buat mobile, ga makan banyak tempat dan ga pegel  bawanya.  


      Dari segi desain, udah familiar banget tampilan Zenbook selalu menampilkan ciri khas yang exclussive , stylish, dan premium. Di bagian luar casing teratas berbahan logam tekstur spiral dengan polesan warna emas mengkilat, di bagian tengahnya tetep kokoh logo Asus dengan sentuhan chrome.




       Btw.. karena laptop ini punya sertifikasi military grade, mampu menahan beban 20kg lebih diatas laptop tanpa ada kerusakan didalamnya. Di bagian samping kiri ada lubang charger, hdmi, port usb dan port micro usb type C, sedangkan di sisi lainnya ada led indicator, lubang jack audio, port usb dan ruang micro sd. Balik ke belakang  kalian bakal temukan 4 kaki berbahan karet yang bikin laptop ini kokoh duduk di meja, tiap sudut kiri kanan ada lubang speaker dan di sisi lainnya ada grills sirkulasi untuk udara panas saat laptop digunakan.
     Ada yang keren saat mau cek bagian interiornya, Zenbook ini punya engsel ergolift design, dimana secara auto permukaan keyboard naik dan jadi miring hingga posisi lebih nyaman buat ngetik, disini juga membantu sirkulasi udara panas keluar lebih maksimal. 
       Pada bagian layar saya sangat takjub dengan ciri khas nanoedge yang kini frame tiap samping jadi lebih ramping lagi dibanding varian sebelumnya, terlihat luas, elegan dengan sudut pandang yang baik hingga 178 derajat, dan saya rasa ini  laptop 14 INCH dengan body terkecil dan paling compact. 


        Klo dibandingkan dengan Vivobook punya saya sendiri,  warna dan detail yang ditampilkan Zenbook ini keliatan vibran banget, meskipun nampak reflektif tapi dengan tipe layar glare ini semuanya terlihat stand out. Ga lupa, Asus tetep menyematkan web came diatas layar untuk aktivitas video call dan lainnya. 
        Meluncur kebawah , detail emas dengan tulisan Asus Zenbook tetap menghiasi pada lini laptop ini, seakan sudah menjadi ciri khas kelas premiumnya, Pada bagian keyboard terdapat back light yang bisa bantu kalian tetep bisa ngetik meski dalam keadaan gelap. Tuts keyboard-nya empuk dan punya lebar yang pas dengan jari. Seperti biasa tombol power dipojok kanan masih nyatu dengan keyboard, ini yang sering kali salah tekan, mau delete eh malah ke teken power.

        
       Nah yang baru kalo ini ada ScreenPad 2.0 berukuran 5.65in Super IPS yang punya resolusi FHD+ dan yang ini ukurannya lebih lebar serta sudah terintegrasi aplikasi lebih banyak lagi. Untuk touchscreen-nya sendiri terbilang akurat dan respon yang diberikan pun cepat. Lebih efisien dan hemat daya karena kalian bisa atur tingkat cahaya, battery saver dan lainnya disini.
        Layar kecil ini selain difungsikan sebagai mouse atau number key, bisa dijadikan layar kedua buat buka aplikasi, misalkan dengerin lagu dari Spotify tinggal klik saja dari screenpad-nya.
        Eh iya sambil buka aplikasi Spotify, kualitas audio hasil kerja sama dengan Harman Kardon di laptop ini lumayan cukup enak didengar buat saya, nah seringnya screenpad ini ngebantu banget saat aktifitas editing video, di layar utama saya tampilkan aplikasi Adobe Premiere, sedangkan di screenpad saya tampilkan script narasi dri google doc atau WPS. Cara operasinya gampang sih, kalian tinggal pakai mouse ketiga, drag aplikasi dari layar utama ke bawah sampai terlihat di screenpad
        Ngomongin editing video, dapur pacu Zenbook  ini ditenagai processor Intel terbaru generasi ke sepuluh i7 10510U yang diduetkan dengan kartu grafis Nvidia Gforce MX250 Ram 16GB dengan penyimpanan internal SSD 1TB PCI 3.0 x4. Ga bahas lebih detail soal angka benchmark, tapi dengan konfigurasi ini, proses editing video lebih ringan, minim ngelag dan responsif. Proses rendering lebih cepat di banding Asus Vivobook s14 punya saya, klo di cek dari website userbenchmark i7 generasi ke 10 lumayan meningkat performanya di banding generasi sebelumya. 




       Ga hanya dipake kerja, buat hiburan maen game masih terbilang ok, meskipun bukan laptop gaming, saya coba maen game Call Of Duty Mobile lewat emulator android masih terbilang lancar dengan setingan high quality. Biasanya emulator android ini agak lumayan berat setelah beberapa menit maen, ya meski ada beberapa sedikit frame drop, kalian atur saja grafis dan setingan emulator-nya agar maen game jadi lebih maksimal. 
        Terakhir daya tahan baterainya tergolong hemat, untuk aktifitas Gayafone saat ngetik naskah atau script, bisa tahan sekitar 8 jam lebih, ini sih menurut saya hemat banget dan terbilang cukup untuk kegiatan sehari2 saat di luar kantor.
         Kesimpulan terakhir kenapa laptop ini menarik buat dipinang. Pertama desain elegan, body slim, ringan dan compact banget, cocok pisan buat di bawa-bawa kalo kerja di luar kantor, ga bikin pegel atau berat di kantong. Kedua tampilan layar yang vibran dan lebar yang bikin betah buat kerja atau nonton video. Selanjutnya performa yang bisa diandalkan untuk aktivitas sehari-hari gayafone dan daya tahan baterainya yang tergolong hemat, apalagi sudah terintegrasi windows 10 original yang bikin kerja lebih Maksimal. Nah yang terakhir,, fitur Screenpad 2.0 terbaru nya ini keren banget,, banyak aplikasi yang bisa dikoneksikan dengan layar utama.

VIDEO



Read More

Wednesday, January 15, 2020

VIDEO :UNBOXING MITO GEAR 50 PRO, Banyak Bonus, Makin Gaya Terus..



        Mito kini kembali bergairah mengeluarkan gadget-gadget terbaru, terutama smartwatch yang makin ramai di pasaran tanah air kita ini. Ada yang baru konsep smartwatch Mito kali ini, menawarkan berbagai tampilan straps dan rings yang sudah termasuk dalam kemasan penjualannya...So kalian bisa gonta-ganti tampilan sebulan penuh jadi makin gaya terus dengan smartwatch yang baru. Berikut ini spesifikasi dan videonya. 

SPESIFIKASI :
1.4 Inch Real Round All Touch Screen IP67 Waterproof Message Reminder Health Tracker Multi-Motion Mode Call Reminder Call Rejection Compatability with Android 4.4 and iOS 8.0 and above 300mAh Lithium Polymer Battery, Standby time for 30days Music Remote Control (Only Support Local Player) Camera Remote Control Ring, Leather Strap & Rubber Strap

VIDEO


Read More

Monday, January 13, 2020

Seberapa Hebat Kamera Asus ROG Phone 2?



         Asus ROG Phone 2 ini menurut saya menjadi best gaming phone di akhir tahun 2019. Selain tampilan fisiknya yang gaming banget, statistik performanya berada di deretan teratas berdasarkan pengukuran antutu, bahkan processor Snapdragon 855 plus yang tersemat pada hp ini menjadi processor terkuat di penghujung tahun 2019. 
        Kali ini, ga bakalan bahas performa game-nya yang ga usah diragukan lagi, melainkan soal kualitas kameranya.

VIDEO UNBOXING



        Klo kalian ingat video Asus Zenfone 6 yang pernah di-publish, saya sangat terkesan dengan konfigurasi kameranya. Nah kali ini, set up kamera belakang pada Asus ROG Phone 2, bisa dibilang sama dengan Asus Zenfone 6. Apalagi sudah ter-update pake processor Snapdragon 855 plus yang secara pasti sudah mendukung fitur HDR+, rekam 4K HDR dengan bokeh dan tentunya bisa merekam hingga 480 fps.

 

        Kamera utama berukuran 48MP aperture f/1.79 dengan ukuran lebar pixel 1.6 micron dan juga pake sensor sony imx586.. ya sensor kamera terbaik saat ini. Definisi gampangnya, lensa ini bisa nangkep cahaya lebih banyak lagi sehingga memungkinkan minim noise saat foto dalam keadaan low light. Saya sendiri terpukau dengan warna dan detail yang dihasilkan kamera utamanya ini, ditambah autofocus yang cepet bikin betah foto2 terus. Nah klo foto2 dekat seperti ini, pasti auto bakal dapet bokeh yang mulus.






        Lensa kedua berukuran 13MP aperture f/2.4, lensa ultra wide dengan sudut pandang hingga 125 derajat.  Dari hasil foto yang dihasilkan, tone warna hampir sama dengan kamera utamanya, bentuk fotonya simetris tidak nampak lonjong.




        Fitur di kamera belakang ini masih sama dengan fitur kamera Asus Zenfone 6.. Ada fitur hdr+,  ini yang bikin detail hasil fotonya lebih tajam, warna lebih kuat dengan dynamic range yang lebih tinggi. Biasanya klo di hape-hape kurang mumpuni, fitur hdr ini paling lama processing-nya. Tapi ga berlaku buat ROG Phone 2 yang saya pegang ini, karena prosesnya relatif cepat, salah satunya berkat duet dengan Ram 8GB dan Rom 128GB. Ada juga fitur motion tracking, dimana focus akan mengikuti objek yang sedang bergerak, lalu ada  fitur slow mo, teknisnya fitur ini meningkatkan fps pada video untuk mendapatkan gerakan yang lebih mulus saat dibikin lambat, Sehingga  memerlukan cahaya lebih besar, jd saya sarankan ujicoba saat siang hari.



       Fitur malam dan mode pro nya pun ada, dalam kondisi kurang cahaya pun bisa mengahasilkan foto yang natural dan lebih detail.




       Lanjut ke kamera depan tersemat lensa berukuran 24MP aperture f/2.0, untuk hasil fotonya terbilang cukup baik, cerah dan terlihat natural.



        Nah bagian akhir, untuk rekaman videonya, kalian bisa pilih kualitas video hingga resolusi 4K 60fps, tapi saat ini sebagian besar saya menggunakan resolusi fhd 60 fps saja, lalu hp ini juga support video stabilization dan video format h.264 yang pada umumnya dipakai sama youtube atau jika ingin lebih menghemat memory bisa pakai encoder h.265.
         Asus ROG Phone 2 ini jadi hape idaman banget bagi gayafone, tampilan yang gahar laki banget ditambah spesifikasi yang terlalu sadis di semua lini. Punya performa maen game yang handal, teknologi audio yang komplit plus kualitas audio dengan 2 speaker yang ajib banget.



        Berikutnya baterai jumbo 6000 mAh yang mampu bertahan 15 jam lebih dengan aktifitas normal dan kamera yang cakep dengan segala fiturnya.. so.. kembali lagi keputusannya kepada kalian…. ini hanya pengalaman saya memegang ROG Phone 2 ini.

VIDEO REVIEW



Read More

Friday, January 10, 2020

VIDEO : UNBOXING EARPHONE MOTOROLA VERVE BUDS 110 & PACE 105


        Kangen rasanya motorola kembali lagi datang ke tanah air dan akhirnya, ada yang baru lagi, bukan smartphone melainkan earphone/headphone. Disini saya berkesempatan mencoba true wireless headphone Verve Buds 110 dan In ear headphones pace 105, berikut spesifikasi dan video unboxing-nya.

SPESIFIKASI :

Motorola Verve Buds 110 (TWS) True Wireless Compact EarbudS  :
- Brand Motorola 
- Model VerveBuds 110
- Model Name VERVEBUDS 110 BLACK 
- Item Weight 49.9 g - Product Dimensions 5.2 x 4.3 x 2.1 cm 
- Batteries: 1 Lithium Polymer batteries required. (included) 
- Item model number VerveBuds 110 
- Hardware Interface Bluetooth 
- Additional Features earbud 
- Number Of Items 1 
- Microphone Form Factor Built-In 
- Headphones Form Factor In Ear 
- Batteries Included Yes 
- Batteries Required Yes 
- Battery Cell Composition Lithium 
- Connector Type Bluetooth

Motorola PACE 105 

Kelebihan lain dilengkapi dengan tombol untuk menjawab panggilan, dan tombol volume. Memudahkan kamu untuk menjawab panggilan telepon yang masuk.
- Speaker size: 9.2mm 
- Frequency range: 20Hz - 20KHz 
- Impedance: 16Ω 
- Sensitivity: 90dB±3dB 
- Cable length: 1200mm 
- Plug pin: 3.5mm

VIDEO



Read More

Thursday, January 9, 2020

Hal Yang Menarik Saat Kamu Beli Xiaomi Redmi Note 8


       Ga terasa sudah 2 bulan saya pake smartphone ini.. Sekarang saatnya sharing unek2 kelebihan dan kekurangan Xiaomi Redmi Note 8. 

VIDEO UNBOXING 




        Dimulai dari fisiknya feel digenggaman Redmi Note 8 ini nyaman..lebih handy karena pinggiran frame body dibuat tanpa ada sudut, slim dan berasa pas bobotnya. Nah kali ini varian Redmi Note 8 dibekali proteksi gorilla glass 5 ,untuk layar bagian depan dan di cassing belakang yang berbahan kaca. Khusus warna hitam, pantulan bayangan yang sempurna terasa lebih kalem tapi bagi saya warna ini lebih terkesan flat, monoton.. terlalu mainstream, kalo boleh saya saranin mending warna neptune blue dan moonlight white karena efek warnanya yang lebih stylist..tapi..kembali lagi tergantung selera kalian.


       Bagian depan terhampar layar seluas 6.3in beresolusi FHD yang menurut saya sudah terbilang cukup tajam, sudut pandang yang baik, warna memanjakan mata. Meski di harga selevel hp ini sudah ada pesaing yang pake layar amoled, tapi ini sudah terasa cukup banget buat nonton film ataupun maen game dengan rasio layar pada body hingga 81.7%. Btw ngomongin proteksi gorilla glass 5-nya ni agak sedikit kurang ok klo udah ketemu kerikil ato kunci pas hape masuk kantong, karena rentan sekali dengan goresan. 




       Update di Bulan Desember Redmi Note 8 kebagian miui 11 dengan basic android masih versi 9 ato android pie, untuk satu ini saya salut sama Xiaomi yang rajin beri update system. Dari segi tampilan ga terlalu banyak ada perubahan dari versi miui sebelumnya, disini juga ada fitur : 
- Dark mode, fitur yang hits saat ini, tinggal sentuh di bagian quick settingnya. 
- Fitur2 lainnya yang bikin hp ini menarik masih ada fitur Raise to wake, ngebantu banget klo tangan lagi basah mo cek notifikasi. 
- Double tap to wake. 
- Pengaturan warna layar biar lebih ramah dengan mata. 
- Pengganti tema. 
- Dual application 
- Pengunci aplikasi 
- Ada juga fitur special : game turbo, quick replies dan second space.
        Jika kali pengguna kartu Smartfren, hp ini juga support fitur volte bahkan slot sim 1 dan slot sim 2 support dual 4G. 


       Beralih ke dapur pacu, saking banyaknya hape yang pake Snapdragon 665, seolah2 processor ini jadi primadona baru di kelas midle end; ada Oppo A5 dan A9 2020, Realme 5, vivo S1 Pro bahkan Xiaomi Redmi Note 8 yang saya pegang ini pakai processor yang sama. Diduetkan dengan ram 6GB dan rom 128GB menjadikan hp ini lebih enak bermultitasking, aktivitas sehari2 seperti chatting, browsing pun menurut saya lebih dari cukup, apalagi kapasitas penyimpanan jumbo seperti ini leluasa simpan data gambar atau lainnya tanpa khawatir cepat habis. 


      Klo liat video performa gaming Redmi Note 8 tempo lalu yang sudah dipublish malah kurang powerfull dibanding Redmi Note 7. Processor yang terbaru ini lebih mengutamakan efisiensi suhu hape biar adem dan mengoptimalkan daya tahan baterai. 



       Ga ingin ketinggalan dengan kompetitor lainnya Redmi Note 8 ikut-ikutan pake 4 kamera belakang sekaligus, konfigurasi lensanya pun termasuk keren di kelasnya. Kemera utama 48MP aperture f/1.8 dengan tipe wide, lalu 8MP f/2.2 lensa ultrawide, 2MP, f/2.4 untuk macro camera dan 2MP f/2.4 untuk efek bokehnya, sedangkan kamera depan berukuran 13MP f 2.0 dengan bantuan fitur screen flash untuk cahaya tambahan saat selfie di ruang gelap. 
        Di menu aplikasi kameranya sudah lengkap dengan beberapa mode seperti slow motion, video, portrait, mode pro, fitur hdr, macro dan lainnya. Hanya saja untuk pilihan mode wide-nya lebih baik langsung tampil saja iconnya di tampilan utama, bukan hanya sekedar titik saja agar lebih memudahkan. 


       Saat kondisi terang kedua kamera ini terbilang baik, produksi warna yang ditampilkan cakep.. detail yang tajam.. apalagi tambahan fitur hdr-nya yang bikin warna lebih keluar… 



       Kalo hasil foto 48MP menurut saya ga terlalu beda dengan hasil mode photo secara auto jika dilihat hanya di layar hape saja, perlu sedikit dizoom.. nanti kelihatan bedanya.


      Untuk tipe foto dekat seperti ini, bakal auto bokeh karena bukaan lensa utama yang cukup besar,  warnanya pun terlihat vibran.


        Nah klo foto hasil lensa makro ketajaman lebih detail tapi mengorbankan warna yang terlihat pucat.


        Tiba di malam hari atau suasana sedikit redup kualitas foto seringnya berbeda2 kadang warna pada foto sedikit miss atau kurang stand out, klo ambil fokus yang tepat dan setingan xposure yang pas hasil fotonya pun bakal bagus. 


        Owh yah.. kamera hp ini juga mendukung burts shoot atau lebih populernya dikenal zero delay shutter, fitur ini memungkinkan pengambilan foto lebih cepat dan berguna banget buat capture benda bergerak. 
       Ngomongin soal rekam video Redmi Note 8 punya fitur image stabilization yang bikin hasil videoya lebih stabil, video encoder-nya sudah support h.264 yang biasa dipakai Youtube dan pilihan h.265 untuk konversi data lebih kecil dengan kualitas yang sama bagusnya. Sedangkan resolusinya bisa diatur hingga 4k 30fps, tapi disini saya atur di fhd 60 fps saja biar lebih smooth saat diatur speed-nya jadi lebih lambat, dan juga rekam videonya ini support bokeh juga loh.. 
      Dari semua hal yang menarik, ada beberapa yang dirasa kurang sreg menurut saya. Yang pertama desain kamera yang terlalu menonjol, kadang riskan tergores kacanya saat hp disimpan dalam keadaan terlentang, lalu desain lekukan bagian fingerprint terlalu datar kadang klo tanpa case bawaanya agak susah meraba-raba bagian fingerprint ini. Yang ketiga pada awalnya respon keyboard bawaan hp ini sering delay, selalu harus hapus cache aplikasinya, tapi setelah update system kemarin sampai sekarang saya belum menemukan delay lagi..


      Klo soal audio sih menurut saya terbilang cukup enak didengar jika volume di-setting ga tralu full. Okay dipenghujung tulisan ini, semoga informasi tadi menambah referensi kalian saat mau beli hp baru yah.

VIDEO REVIEW


Read More